Apakah Kota Rio Dikenal Sebagai Big Apple

Post a Comment
Ada banyak ide tentang bagaimana New York yang kemudian disebut “The Big Apple.” Ada yang mengatakan itu berasal dari mantan keluarga baik-to-do yang menjual apel di jalan-jalan New York City untuk memenuhi kebutuhan selama Depresi Besar. 

Informasi lain mengatakan bahwa istilah tersebut berasal dari abad kesembilan belas bordil Madam terkenal bernama Eve yang gadis-gadis genit disebut sebagai nya “Apel Besar.” Tapi julukan sebenarnya muncul dari slogannya digunakan pada tahun 1920 oleh New York Pagi Telegraph olahraga penulis John J. 

Fitz Gerald dalam kolom balap kudanya, “Sekitar Big Apple.” mulai pada tanggal 18 Februari 1924, ia mulai setiap kolom dengan header, “The Big Apple. Impian setiap anak yang pernah melemparkan kaki atas ras dan tujuan dari semua penunggang kuda. Hanya ada satu Big Apple. Itu New York.”

Apakah Kota Rio Dikenal Sebagai Big Apple

New York City telah disebut banyak hal-“The Great American Melting Pot,” “Gotham,” “Kota yang Tak Pernah Tidur” -tapi julukan paling terkenal, tanpa diragukan lagi, adalah “The Big Apple.” Tapi di mana melakukan ini sekarang moniker mana-mana berasal?

Pada saat itu, para joki dan pelatih kuda yang lebih kecil dikatakan ingin membuat “Big Apple, 'nama mereka untuk hadiah uang besar di balapan yang lebih besar di dalam dan sekitar New York City. 

Diduga, Fitz Gerald pertama kali mendengar' The Big Apple "digunakan untuk menggambarkan racetracks New York oleh tangan yang stabil dua Afrika-Amerika di terkenal New Orleans Fair Grounds, saat ia menjelaskan dalam pelantikannya 'sekitar Big Apple' kolom:“dua tangan kehitaman stabil memimpin sepasang thoroughbreds sekitar ' pendinginan cincin berdampingan kandang di Grounds Fair di New Orleans dan terlibat dalam percakapan acak-acakan. 'di mana kalian pergi' dari sini? 'tanya salah satu. 'dari sini kita headin' untuk The Big Apple,' bangga jawab lainnya. 

'Yah, lebih baik Anda menggemukkan mereka skinners atau semua akan Anda dapatkan dari apel akan inti,' adalah jawaban cepat.”Fitz Gerald tertangkap perkataan sehari-hari untuk kolomnya, di mana ia berangkat.

Setelah jangka memasuki kosakata masyarakat ke utara, popularitasnya perlahan-lahan menyebar di luar konteks pacuan kuda, dan segala sesuatu dari klub malam di Harlem untuk memukul lagu dan tarian tentang kota yang dinamai “The Big Apple.” Terutama, New York jazz musisi di tahun 1930-an, yang kebiasaan menggunakan julukan untuk referensi kampung halaman mereka di lagu-lagu mereka, membuat nama menyebar di luar timur laut.

Related Posts

Post a Comment

Subscribe Our Newsletter